Pages

Minggu, 12 Mei 2013

Krisi Eropa dan dampaknya terhadap indonesia


Krisis Ekonomi Eropa
  1. Krisis Ekonomi Eropa
Krisis utang yang melanda zona Eropa menjadi babak baru  ekonomi negara-negara Eropa menuju resesi. Krisis ini  pada perkembangannya melanda hampir seluruh negara-negara Eropa pengguna mata uang Euro. Krisis yang berawal dari kredit macet di Yunani yang kemudian berdampak luas bagi negara-negara Eropa lain. Negara-negara penyokong ekonomi Eropa seperti Jerman, Perancis dan Italia juga terkena imbas dari krisis tersebut.  Euro kemudian tertekan dan mengakibatkan penurunan angka pertumbuhan ekonomi negara-negara di zona Euro.
Sebelum krisis ekonomi ini terjadi, perjalanan sejarah Uni Eropa sebenarnya nyaris penuh dengan keberhasilan. Tahun 1995 hampir seluruh negara Eropa Barat bergabung. Tahun 1998 sistem keuangan Eropa terintegrasi dalam mata uang tunggal:  Euro. Tahun 2004 bertambah lagi 10 negara  anggota  baru. Mereka adalah negara-negara ex-komunis Eropa Timur. Ini menjadikan Uni Eropa sebagai kekuatan ekonomi besar di dunia sekaligus menjadi contoh organisasi regional terbaik  di  dunia. Wajar saja kalau keberadaannya dikagumi oleh organisasi regional manapun di dunia. Bahkan pada tahun 2012 Uni Eropa mendapatkan hadiah nobel untuk perannya menyatukan benua biru tersebut (Reuters 2012).
Namun, optimisme terhadap Uni Eropa berbalik dan membuat harapan itu goyah dengan adanya krisis ekonomi yang mulai melanda Uni Eropa pada tahun 2008. Dampaknya masih dirasakan hingga saat ini. Krisis ekonomi tersebut telah membuat Uni Eropa mulai memasuki fase-fase sulit. Badai krisis yang dialami negara-negara Eropa memiliki ‘efek domino’ terhadap negara-negara Eropa lain. Jika dilihat kembali dari tahapan-tahapan integrasi menurut Ballasa (1963) Uni Eropa telah melewati berbagai tahapan hingga terciptanya EMU dan mata uang tunggal. Hal ini menandakan bahwa Eropa berada pada proses integrasi ekonomi yang terus meningkat, bahkan dengan dikeluarkannya perjanjian  Stability Growth Pact  (SGP)1 pada 2003 dan ditanda-tanganinya  Fiscal Compact pada awal 2012, tahapan integrasi ekonomi ini sudah sepenuhnya terjadi .
Krisis di Eropa merupakan dinamika rumit antara politik dan ekonomi. Seperti yang telah kita ketahui bahwa kawasan Eropa secara global sedang mengalami krisis moneter yang disebabkan hutang Negara Yunani kemudian merebak ke Irlandia dan Portugal serta akhirnya imbasnya menimbulkan efek domino seperti yang dijelaskan diatas. Istilah efek domino diambil dari analogi sebuah permainan domino, dimana ketika satu domino jatuh kearah barisan domino selanjutnya semuanya akan jatuh terus-menerus sampai akhirnya tak satupun domino berdiri. Definisi dari analogi tersebut adalah penyebaran suatu perubahan yang dapat menjalar terus-menerus dalam reaksi berantai sampai masalah tersebut dapat dihentikan. Efek domino tersebut adalah keadaan yang terjadi pada krisis Yunani masa kini. Keparahan efek domino tersebut dapat dilihat dari Negara-negara maju yang telah dipengaruhi oleh krisis ekonomi Yunani dan potensi untuk krisis ekonomi menjalar ke hampir seluruh kawasan Uni Eropa.
Krisis Eropa yang diawali dengan kejatuhan perekonomian Negara anggota Uni Eropa yang dipicu oleh melonjaknya beban utang dan defisit Negara anggota Uni Eropa terutama Yunani. Pengeluran pemerintah yang begitu banyak serta keserakahan beberapa Negara di Eropa seperti Yunani, Portugal, Irlandia, dan Spanyol menyebabkan pemerintah kesulitan dalam membayar hutang khususnya kepada bank dan lembaga keuangan lain dan tentunya hal ini akan menjalar ke pihak lain. Kesaling-terkaitan  antara berbagai bank dan lembaga keuangan akan berdampak pada meluasnya dampak krisis keuangan ini ke banyak Negara Eropa termasuk Jerman dan Perancis. Di luar Eropa, Negara yang keuangan pemerintahnya tidak baik akan mudah terkena dampak ini, termasuk Jepang. Terutama Negara-negara yang menggantungkan pada kegiatan ekspor impor akan terkena dampak krisis ekonomi global ini.
China dan India yang sering diharapkan sebagai “Negara Penyelamat” krisis ekonomi global, karena pertumbuhan ekonomi mereka yang amat tinggi dalam sepuluh tahun terakhir pun akan terkena dalam krisis ekonomi Eropa. Pertumbuhan ekonomi China telah menurun, walau relative masih amat tinggi. Penurunan pertumbuhan ekonomi China akan berdampak pada banyak Negara di Asia termasuk Asia Tenggara.
Kondisi perekonomian Yunani yang morat marit pada akhirnya mendorong kekhawatiran pasar bahwa kondisi tersebut akan berimplikasi ke Negara lainnya di Eropa, terutama Eropa Selatan karena kelompok tersebut memiliki kondisi perekonomian yang mirip, dimana rata-rata Negara tersebut memiliki rasio hutang terhadap PDB yang besar, serta terperangkap oleh defisit anggaran yang tinggi dalam membiayai sector publiknya. Krisis utang Eropa berasal dari Yunani, yang kemudian merembet ke Irlandia dan Portugal. Ketiga Negara tersebut memiliki utang yang lebih besar dari GDP nya, dan juga sempat mengalami defisit (pengeluaran Negara lebih besar dari GDP). Krisis mulai terasa pada akhir tahun 2009, dan semakin seru dibicarakan pada pertengahan tahun 2010. Pada tanggal 2 Mei 2010, IMF akhirnya menyetujui paketbail out (pinjaman) sebesar €110 milyar untuk Yunani, €85 milyar untuk Irlandia, dan €78 milyar untuk Portugal. Kekhawatiran akan tetap terjadi meskipun berhenti sejenak, ketika efek krisis ekonomi Eropa ini cukup berdampak kepada IHSG, yang ketika itu anjlok besar-besaran dari 2,971 ke posisi 2,514.
Krisis yang menakutkan dunia itu berakar pada kegagalan Uni Eropa untuk memperbaiki perbankannya yang sebenarnya perekonomian Eropa belum sepenuhnya sembuh kembali dari krisis global tahun 2007 dan tidak pernah sepenuhnya menangani semua tantangan yang dihadapi sistem perbankan mereka. Melihat secara umum bentuk persoalan krisis yang dihadapi eropa tersebut, dapat dikelompokkan menjadi 4 dilema besar yang mengakibatkan kondisi perekonomian eropa menjadi carut-marut, yaitu  :
  1. Debitur vs kreditor
Eropa dihadapkan dengan menggemuknya utang pemerintah dan swasta yang banyak diantaranya yang tidak membayar dan menjadi ancaman ketika bertabrakan pada persoalan seberapa besar utang yang akan di-write off dan siapa yang akan bertanggung jawab atas itu. Serta jika kredit macet dihapus, artinya ada pihak yang harus menanggung rugi. Inilah alasan utama hilangnya kepercayaan pada sistem perbankan Eropa.
  1. Penghematan vs pertumbuhan
Eropa harus bisa memacu pertumbuhan ekonomi saat melakukan penghematan fiskal. Dimana setiap Negara yang dilanda krisis terus menciutkan anggaran belanja dan agar pendapatan naik, pemerintah harus rela mengorbankan rakyat dengan memungut pajak yang amat menyakitkan. Masalahnya adalah penghematan berarti membunuh pertumbuhan ekonomi seluruh Eropa. Meskipun mendapatkan sedekah pajak, pada kenyataannya pertumbuhan ekonomi lemah, sulit bagi pemerintah untuk menekan pinjaman mereka, bahkan membayar kembali utang yang ada.
  1. Disiplin vs solidaritas
Pandangan Jerman pada krisis zona euro sangat sederhana. Pemerintah Eropa Selatan yang memberikan suku bunga tinggi harus dihukum dan harus belajar disiplin. Jerman menginginkan, Eropa Selatan memasukkan aturan-aturan yang ketat dalam memutuskan besaran anggaran. Hal itu bermanfaat untuk menghentikan kecerobohan di masa depan. Namun, aturan yang disertai denda atau penalti mungkin tidak kredibel. Jerman merusak sendiri pakta stabilitas dengan melindungi mereka atas nama solidaritas euro. Tujuannya adalah menjaga euro menjadi mata uang tunggal yang stabil.
  1. Eropa vs tiap Negara
Krisis ekonomi negara sebenarnya dibangun di atas kekuatan mata uang, kondisi keuangan yang aman, dan laju ekspor yang kuat. Namun, pemilihan euro sebagai mata uang tunggal Uni Eropa tak semudah skenario awal. Eropa Selatan menyimpulkan, penyatuan tersebut menimbulkan inflasi dan mahalnya biaya hidup di sana.
Sejak awal berdirinya pada 1950-an, Uni Eropa telah berjalan dan dikendalikan oleh klub pemerintah nasional. Proses politik menjadi salah satu isu tawar-menawar di balik pintu tertutup. Isu-isu terus disuplai ke beberapa negara pemilih dengan nama kepentingan nasional. Akibat penyatuan ini, setiap kebijakan harus disetujui oleh 17 pemerintahan dan diratifikasi oleh 17 parlemen. Uni Eropa pun akhirnya dinilai lamban menuntaskan masalah keuangan karena harus melibatkan persetujuan banyak pihak.
a.       Krisis eropa merupakan bentuk krisis utang yang berasal dari Yunani, yang kemudian menjalar ke Irlandia dan Portugal serta menimbulkan efek domino ke beberapa Negara Uni eropa lainnya. Yunani jika dilihat dari kaca mata sejarah merupakan negara dengan peradaban yang sangat berkembang pesat tetapi saat ini ketika melihat Yunani maka yang didapati adalah sebuah negara dengan corruption perceptions index berada pada peringkat 71 dari 180 negara. Adanya ketidak jujuran pemerintah Yunani yang mengutak-atik nilai pertumbuhan ekonomi makro-nya pun merupakan awal jatuhnya perekonomian Yunani di mana pemerintah Yunani berusaha menutup-nutupi angka defisit negara yang disebabkan oleh banyaknya kasus penggelapan pajak, yang diperkirakan telah merugikan negara hingga US$ 20 milyar per tahun. Dan pada awal tahun 2000-an, tidak ada yang memperhatikan fakta bahwa utang Yunani sudah terlalu besar. Malah dari tahun 2000 hingga 2007, Yunani mencatat pertumbuhan ekonomi hingga 4.2% per tahun, yang merupakan angka tertinggi di zona Eropa, hasil dari membanjirnya modal asing ke negara tersebut. Keadaan berbalik ketika pasca krisis global 2008 dimana negara-negara lain mulai bangkit dari resesi, dua dari sektor ekonomi utama Yunani yaitu sektor pariwisata dan perkapalan, justru mencatat penurunan pendapatan hingga 15%. Orang-orang pun mulai sadar bahwa mungkin ada yang salah dengan perekonomian Yunani.
b.      Di Irlandia sendiri sedang terbelit imbal hasil (yield) surat utang (obligasi) yang diterbitkan oleh pemerintah. Serta keadaan anggaran Negara yang mengalami defisit hingga sebesar 32 persen terhadap produk domestik bruto tercatat sebagai defisit anggaran terbesar di kawasan Eropa. Melihat fakta tersebut, sangat wajar kalau krisis Irlandia mulai menebar kekhawatiran global. Sebab posisi keuangan Irlandia yang tidak stabil tersebut berisiko tinggi terhadap gagal bayar obligasi yang diterbitkan pemerintah.
c.       Adapun keadaan Portugal yang tidak jauh berbeda dengan keadaan Yunani yang terbelit hutang, mengakibatkan ketidakstabilan ekonomi yang berefek terhadap kehidupan politik dan sosial di Portugal. Di langsir, akibat krisis hutang tersebut 90% pekerja gabungan dari pekerja kantor pos, rumah sakit, dan pengajar, melakukan pemogokan guna menentang perluasan langkah penghematan pemerintah di dalam anggaran ketat 2012 dengan tujuan membantu negeri itu membayar utangnya.
d.      Selain Irlandia dan Portugal, kini perluasan krisis eropa telah menjalar ke Italia seiring melonjaknya tingkat imbal hasil surat utang pemerintah. Tingkat imbal hasil surat berharga tersebut melonjak hingga 7,502 persen, tertinggi sejak euro diperkenalkan pada tahun 1999. Mengakibatkan para investor terpaksa menjual surat-surat berharga Italia setelah kustodian Eropa menaikkan kolateral yang dibutuhkan untuk meminjam dengan surat utang itu. Investor pun semakin khawatir ketidakstabilan kondisi politik setelah mundurnya Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi bisa menyebabkan reformasi ekonomi tertunda.
Tidak hanya pada keempat Negara di atas, krisis ekonomi yang terjadi di eropa sekarang semakin terasa mempengaruhi negara-negara anggota uni eropa lainnya, seperti Spanyol hingga “meracuni” Prancis. Kisruh ketidakstabilan ekonomi tersebut pun semakin menghawatirkan negara-negara eropa bagian utara khusnya Jerman yang memiliki peran penting dalam mekanisme perekonomian anggota uni eropa agar lebih bekerja ekstra mengamankan euro sebagai mata uang anggota uni eropa hingga tidak terpuruk pada nilai terendah. Sehingga untuk saat ini yang ditunggu adalah bagaimana upaya uni eropa dapat mengatasi imbas krisis yang semakin menggunung.
Kondisi global menghadapi tekanan yang berat dari krisis keuangan Eropa setelah krisis keuangan Amerika Serikat pada tahun 2008. Krisis keuangan Eropa berawal dari defisit anggaran pemerintah yang semakin besar di negara-negara kawasan Eropa terutama negara-negara lapisan pertama yaitu Yunani,  Irlandia, dan Portugal. Sementara itu melebarnya defisit anggaran pemerintah dibarengi dengan rasio hutang per PDB yang menyebabkan kemampuan memperoleh pembiayaan defisit terbatas. Tidak berfungsinya kebijakan moneter dalam kawasan Euro, terbatasnya ruang gerak fiskal, serta tidak terlihatnya upaya pemulihan, mendorong perlambatan bahkan penurunan perekonomian pada beberapa negara kawasan Eropa.
Besar kemungkinan terjadinya perambatan krisis keuangan Eropa. Krisis keuangan Eropa dikhawatirkan dapat melebar tidak hanya di kawasan Eropa bahkan global.  Proses perambatan krisis keuangan Eropa diperkirakan bersumber dari sistem perbankan yang saling terkait dan kompleks didalam kawasan Eropa maupun dengan luar kawasan Eropa seperti Amerika dan Jepang. Dengan demikian, pada saat satu  Negara pada lapisan pertama (Yunani, Irlandia, Portugal) mengalami default, maka akan mempengaruhi perbankan negara lain terutama Perancis.
Kedalaman krisis keuangan Eropa yang menjadi krisis global dikhawatirkan akan memberi dampak negatif yang besar terhadap perekonomian Indonesia. Hingga saat ini, perekonomian Indonesia masih terjaga meskipun mengalami sedikit gejolak pada sektor finansial. Kedalaman krisis pada jangka waktu pendek (seketika) diperkirakan mendorong aliran modal keluar besar-besaran terkait dengan ketidakpercayaan pada sistem finansial dunia. Dampak aliran modal keluar inilah yang perlu diwaspadai karena dapat menurunkan  confidence terhadap perekonomian Indonesia. Apabila Indonesia mampu meredam gejolak jangka pendek (seketika) maka  confidence perekonomian jangka menengah panjang dapat terjaga. Dalam jangka waktu yang lebih panjang (menengah panjang), krisis global diperkirakan akan memberi dampak yang besar pada sektor riil terutama perdagangan terkait perlambatan perekonomian dunia terutama pada negara-negara maju. Krisis global tidak berpengaruh besar terhadap jalur perdagangan langsung (direct trade) antara Indonesia dengan Eropa maupun dengan Amerika Serikat. Namun jalur perdagangan tidak langsung (indirect trade) Indonesia dengan Eropa dan Amerika akan terpengaruh melalui China. China yang merupakan importir terbesar barang Indonesia diperkirakan akan mengurangi impornya disebabkan permintaan negara-negara maju menurun terhadap barang China.
Dibutuhkan kebijakan pemerintah dalam menghadapi dampak krisis global. Beberapa kebijakan pemerintah yang dapat dilakukan antara lain untuk menjaga  market  confidence, mendorong sektor eksternal, memperkuat investasi dan meningkatkan penajaman APBN.  Market confidence  dilakukan antara lain dengan menjaga stabilitas moneter, nilai tukar, dan keberlanjutan fiskal sehingga menjadi daya tarik bagi investor. Sektor eksternal dapat didorong dengan meningkatkan diversifikasi pasar ekspor, meningkatkan daya saing  produk di pasar global dan domestik, menguatkan pasar dalam negeri, meningkatkan nilai tambah produk ekspor, serta meningkatkan pengawasan barang impor illegal dan konsumsi. Dari sisi APBN perlu dilakukan penajaman dan peningkatan penyerapan anggaran sehingga dapat memberi dampak optimum terhadap perekonomian. Selain itu, daya beli masyarakat perlu  dijaga dengan penguatan kebijakan Program Pro-Rakyat dan menjaga momentum pertumbuhan kelas menengah.
Kondisi perekonomian negara-negara di kawasan Eropa mendapat tekanan yang berat terutama dari sektor keuangan pemerintah yaitu berupa defisit anggaran yang relatif melebar dan beban hutang yang meningkat. Lebih lanjut, penggunaan hutang yang tidak efisien dan tidak terarah semakin memberi tekanan terhadap anggaran pemerintah. Tekanan fiscal tersebut berdampak melemahnya ketahanan ekonomi beberapa negara Eropa serta berkurangnya kesempatan kerja.
  1. Defisit fiskal per PDB negara-negarakawasan Eropa masih tinggi (Tabel I)
Defisit fiskal beberapa negara Eropa jauh melebihi 3,0 persen per PDB. Pada tahun 2010 pelebaran defisit fiskal terjadi pada negara Irlandia yang mencapai 32,4 persen PDB lebih tinggi dibandingkan tahun 2009 (defisit 14,3 persen PDB). Sedangkan defisit fiskal negara Yunani dan Portugal pada tahun 2010 menurun menjadi 10,5 persen PDB dan 9,1 persen PDB dari sebelumnya sebesar 15,4 persen PDB dan 10,1 persen PDB di tahun 2009. Penurunan defisit Yunani pada tahun 2010 terkait dengan persyaratan yang diajukan Troika (European Comission, IMF, dan ECB) dalam pemberian bailout kepada Yunani. Defisit per PDB Negara Eropa lapisan kedua yaitu Italia dan Spanyol tetap tinggi meskipun menurun dari 5,4 persen dan 11,1 persen di tahun 2009 menjadi 4,6 persen dan 10,5 persen di tahun 2010. Sementara itu, Negara penopang Eropa, Jerman dan Perancis, masing-masing memiliki defisit fiscal sebesar 3,3 persen PDB dan 7,0 persen PDB.
  1. Beban hutang negara-negara Eropa meningkat seiring dengan upaya menutup defisit fiskal yang tinggi  (Tabel II).
Defisit yang lebar serta penggunaan hutang yang tidak efisien dan terarah semakin menambah beban hutang beberapa negara Eropa hingga lebih dari setengah PDB. Negara Yunani, Irlandia, dan Portugal memiliki hutang per PDB yang lebih tinggi dari tahun 2009 yaitu masing-masing sebesar 144,9 persen, 96,2 persen, dan 93,0 persen. Hutang pemerintah per PDB Negara lapisan kedua yaitu Italia dan Spanyol masing-masing mencapai 119,0 persen dan 60,1 persen lebih tinggi dibandingkan hutang negara-negara tersebut di tahun 2009 yaitu sebesar 116,1 persen dan 53,3 persen. Demikian  pula kondisi hutang negara penopang Eropa yaitu Jerman dan Perancis memiliki hutang per PDB yang relatif tinggi yaitu sebesar 83,2 persen dan 81,7 persen pada tahun 2010.

  1. Ketahanan ekonomi negara-negara kawasan Eropa mulai melemah  (Tabel III).
Kondisi pelemahan perekonomian dicerminkan pada  perlambatan pertumbuhan ekonomi serta kondisi kesempatan kerja yang berkurang. Pada triwulan III tahun 2011, perekonomian kawasan Euro (17) tumbuh melambat sebesar 1,2 persen (y-o-y) (Tabel III). Perlambatan ekonomi terjadi pada hampir seluruh negara-negara Eropa termasuk Jerman dan Perancis sebagai Negara penopang Eropa. Sedangkan penurunan perekonomian dialami oleh Yunani dan Portugal. Penurunan perekonomian yang terjadi di Yunani terutama disebabkan oleh kebijakan fiskal yang bersifat kontraktif sebagaimana ketentuan Troika yaitu melakukan pemotongan pengeluaran pemerintah dan peningkatan pajak keuntungan sehingga memberi disinsentif bagi perusahaan untuk melakukan perluasan produksi.

  1. Tingkat pengangguran di beberapa negara Eropa masih tinggi (Tabel IV).
Tingkat pengangguran di Eropa meningkat sejak awal krisis keuangan melanda Amerika Serikat dan Eropa pada tahun 2008. Tingkat pengangguran mencapai dua digit terutama pada negara-negara lapisan pertama yang terkena krisis. Tingkat pengangguran di Yunani mencapai 18,3 persen pada bulan Agustus 2011 atau bertambah sebesar  10,6 persen poin sejak awal krisis tahun 2008. Sementara itu, Spanyol juga menghadapi kondisi serupa dimana pada bulan Oktober 2011 tingkat pengangguran mencapai 22,8 persen, 11,5 persen poin lebih tinggi dibandingkan tahun 2008. Angka pengangguran di Jerman yang sempat meningkat pada tahun 2009 sebagai imbas krisis keuangan pada tahun 2008 dapat diturunkan kembali hingga mencapai 5,5 persen pada bulan Oktober 2011

  1. Dampak Krisis Ekonomi Eropa dan Global Terhadap Indonesia
Mengingat perekonomian Indonesia yang semakin terbuka, maka Indonesia rentan terhadap gejolak (shock) eksternal yang membawa dampak terhadap kondisi ekonomi dan sosial di Indonesia. Krisis keuangan Eropa dan AS memiliki dampak terhadap sektor keuangan domestik, kondisi perekonomian Global serta gejolak harga yang selanjutnya memberi dampak terhadap perekonomian domestik . Pengaruh krisis Global terhadap perekonomian domestic mengalir melalui beberapa kemungkinan transmisi yaitu:
1.      transmisi moneter dan keuangan melalui perubahan suku bunga, nilai tukar mata uang, kredit, dan yield surat utang pemerintah;
2.      transmisi fiscal seperti utang luar negeri;
3.      transmisi perdagangan berupa ekspor dan impor;
4.      transmisi investasi berupa FDI dan Portfolio dan
5.      transmisi komoditas berupa perubahan harga komoditas.
Dampak krisis keuangan Eropa dan AS ke pasar keuangan dalam negeri berupa perubahan harga saham dimana pasar bereaksi terhadap berita dan kondisi eksternal dan internal. Kemudian nilai tukar juga mengalami pelemahan karena adanya aksi jangka pendek investor menarik portfolionya. Selain itu, dampak lainnya adalah kenaikan  yield surat utang pemerintah karena dipengaruhi oleh sentimen Global akibat adanya ketidakpastian di pasar Global  serta kemungkinan  adanya pengetatan kredit bila terjadi resesi ekonomi Global.
Pada akhirnya, dampaknya terhadap ekonomi domestik akan terasa pada sector riil dimana volume dan nilai ekspor dapat mengalami penurunan, investasi menurun dan pendapatan masyarakat melemah. Krisis Global juga pada gilirannya juga akan mempengaruhi inflasi domestik dimana arah dan magnitudenya tergantung pada beberapa hal seperti perubahan harga komoditas, perubahan nilai tukar dan imported inflation. Adanya kemungkinan perlambatan perekonomian dan gejolak inflasi akan berpengaruh kepada tingkat kesejahteraan masyarakat. Kondisi tersebut membawa dampak pada sisi fiskal yaitu meningkatnya kebutuhan pembiayaan pemerintah dalam menggerakkan perekonomian nasional maupun untuk mendukung langkah-langkah kebijakan pemerintah dalam upaya penurunan kemiskinan dan pengangguran.
Secara ringkas, pengaruh krisis Eropa terhadap Indonesia dapat dilihat melalui dua tahap berdasarkan kedalamannya yaitu:
a.       saat kondisi krisis belum terlalu dalam, dan
b.      saat kondisi krisis semakin dalam.
Pengaruh krisis pada saat kondisi krisis belum terlalu dalam dapat dilihat pada perkembangan perekonomian Indonesia hingga saat ini. Sedangkan, pengaruh terhadap perekonomian Indonesia pada saat krisis Eropa sudah semakin dalam terkait dengan jangka waktu.





Daftar Pustaka

Kusumawardhana, Indra. 2013. European Union in Crisis : Menguatnya Pandangan Berbasis Kedaulatan di dalam Krisis Ekonomi Uni Eropa. Surabaya: Program Studi S2 Departemen Hubungan Internasional Universitas Airlangga. Jurnal. Dalam. http://journal.unair.ac.id/filerPDF/fix1Jurnal%20S2%20Indra%20_edited_%20-%20Copy.pdf
Gatrickflash. 2012. Faktor Penyebab Krisis Ekonomi Eropa dan Negara yang terkena dampak krisi. Artikel. Dalam : http://gatrickflash.wordpress.com/2012/11/19/faktor-penyebab-krisis-ekonomi-eropa-dan-negara-yang-terkena-dampak-krisis/

1 komentar: